Apa yang harus dilakukan jika seorang anak tidak makan dengan baik: 7 trik hidup terbaik dari dokter anak

Dokter anak memberi tahu apa yang harus dilakukan jika anak tidak makan dengan baik. Pertama-tama sesuaikan rutinitas harian, beri dia air yang diasamkan sebelum makan dan tuangkan makanan ke piring merah.

Memberi makan anak kecil adalah pencarian lain. "Aku tidak menginginkan itu, aku tidak mau!" - Jarang sekali seorang ibu tidak mendengar pernyataan seperti itu tentang makanan yang dimasak. Dokter Anak di Klinik Keluarga Ameda Elena Shvets diberitahu apa yang harus dilakukan jika anak tidak makan dengan baik, dan bagaimana memberi makan yang enggan.

1. Mode adalah kepalanya

“Jika bayi tidur tengah malam, dia akan bangun sekitar jam 10, dia akan sarapan dengan baik jika jam 11. Lalu jalan-jalan. Jika selama itu dia makan rasa manis, maka dia ingin makan tidak lebih awal dari tiga hari. Tidur siang akan dari empat sampai enam. Jadi dia akan makan malam pada pukul delapan atau sembilan malam. Setelah makan malam yang sangat larut, dia tidak ingin sarapan seperti biasa di pagi hari, yang berarti dia akan meminta untuk makan sambil jalan dan kemudian makan siang yang buruk. Inilah bagaimana lingkaran setan muncul.

instagram viewer
", - dokter anak menjelaskan.

Makanan funky membuat bayi lebih nafsu makan / istockphoto.com

2. Sarapan - 40 menit setelah bangun tidur

 Jika seorang anak taman kanak-kanak tumbuh dalam keluarga, hitung waktu kenaikan, dengan mempertimbangkan fakta itu sarapan dia akan menginginkannya sekitar 40 menit setelah bangun. "Segera setelah tidur, tawarkan air yang sedikit diasamkan dengan lemon atau jus apel: ini akan memicu sekresi," jelas dokter anak tersebut. "Tapi jika Anda mencoba memasukkan makanan, Anda bisa menjadi histeris: tubuh belum siap untuk makan."

3. Jika anak tidak makan dengan baik, piring merah akan membantu.

Anak kecil senang meniru tindakan orang dewasa. «Biarkan anak Anda membantu Anda mengatur meja, saran ahli. “Dengan begitu Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk membuatnya duduk untuk makan siang.” Ngomong-ngomong, jangan gunakan sendok yang dimakan bayi untuk minum obat: anak mungkin memiliki asosiasi negatif dengannya dan rasa yang tidak enak. Piring harus kecil: anak-anak, saat melihat porsi besar, mungkin memutuskan bahwa mereka tidak dapat mengatasinya dan menolak untuk makan. Dan untuk si kecil lebih baik jika wadahnya berwarna merah: merangsang nafsu makan ".

Anak-anak suka makan apa yang mereka taruh di / istockphoto.com

4. Jalan-jalan: lebih banyak gerakan dan tidak ada ngemil

Mungkin banyak ibu memperhatikan: jika anak dia akan menghabiskan sebagian besar waktu berjalan-jalan di kursi roda, alangkah baiknya jika dia makan setidaknya sepertiga dari makan malamnya. Jika terguling, ia bahkan bisa mengetuk meja dengan garpu, menuntut makanan. Benar, ini terjadi asalkan tidak ada makanan ringan: beruang manis atau sebungkus kecil jus dengan bubur dapat meniadakan semua upaya kuliner Anda. "Makanan penutup memberi sinyal pada saluran pencernaan bahwa makan sudah selesai, sehingga produksi cairan pencernaan melambat," jelas Elena Shvets. - Setelah camilan manis, setidaknya tiga jam harus berlalu agar anak mau makan. Jadi, jika Anda memberinya roti pada pukul 12, jangan mengandalkan minatnya untuk makan siang pada pukul satu. Dan agar tidak memprovokasi bayi untuk permen, jangan mengantarnya saat berbelanja. Dan tumbuhkan kesabaran: jika jalan-jalan meminta makan, jangan ikuti petunjuknya. Jelaskan bahwa Anda harus bersabar sampai waktu makan siang. "

5. Stimulan nafsu makan - untuk anak yang tidak makan dengan baik

Agar lebih aktif memproduksi cairan pencernaan yang artinya ada keinginan untuk makan, Elena Shvets menyarankan untuk memberikan air yang diasamkan dengan jus apel atau lemon, sauerkraut atau mentimun (tapi tidak asinan, karena mengandung cuka), ikan haring yang sebelumnya direndam dalam air, ditaburi lemon dan ditaburi daun bawang cincang. “Ini akan menjadi camilan untuk membangkitkan nafsu makan Anda,” kata dokter anak tersebut. - Hanya saja jangan mengira bahwa setelah itu anak akan makan yang pertama, dan yang kedua, dan yang ketiga, dan kolak. Sampai usia tiga tahun, seorang bayi membutuhkan satu kali makan yang lezat setiap kali makan. Misalnya, bisa sup kental, rebusan, dll. "

6. Jangan takut bermain di meja

 Anak-anak hidup dalam permainan, jadi tidak ada yang memalukan jika Anda berfantasi dan bermain sambil makan. «Anda bisa memberi makan beruang, boneka, membaca, menceritakan sesuatu yang menarik. Hanya dalam kasus apa pun jangan memasukkan kartun dalam proses ini, jika tidak, akan sangat sulit di masa depan untuk menyapih anak dari makan di depan TV. ", - Elena Shvets memperingatkan.

Miliki perusahaan mainan di table / istockphoto.com

7. Kegigihan, hanya ketekunan

Anak-anak adalah konservatif. Elena Shvets menyarankan untuk tidak kehilangan harapan dan masih menawarkan item baru: “Tidak dengan cara yang obsesif. Anda dapat meletakkan piring dengan makanan favorit anak Anda, dan di sebelahnya - piring dengan makanan yang tidak biasa. Jangan memusatkan perhatian pada mereka [1], jangan tawarkan. Ambil sendiri dan makanlah. Anak-anak sangat ingin tahu, mereka pasti ingin mencoba apa yang Anda makan. "

Mengapa anak makan dengan buruk?

Selain keinginan, organisasi proses yang tidak tepat, mungkin ada alasan fisiologis murni untuk keengganan. Jadi, anak tidak makan dengan baik:

  • karena penyakit pada saluran pencernaan (misalnya, mungkin ada kelemahan bawaan atau didapat dalam produksi cairan tubuh [1] pencernaan);
  • karena masalah dengan rongga mulut (misalnya, stomatitis);
  • dari sakit tenggorokan;
  • karena cacingan.

Jadi jika, setelah mengatasi kesalahan, memberi makan masih menyiksa, hubungi dokter anak Anda: dia akan menentukan penyebabnya dan meresepkan pengobatan yang tepat.

Anda juga akan tertarik membaca:

5 sarapan tidak sehat teratas yang akan merusak hari Anda

Nasihat buruk tentang bagaimana mengatur keluarga Anda pada diet yang benar

Instagram story viewer