Mengapa sakit perut setelah makan: 5 Alasan

Dan apakah Anda tahu bahwa kadang-kadang nyeri di perut setelah makan - ini bukan konsekuensi dari makan berlebihan (gangguan pencernaan), dan alarm yang menunjukkan adanya masalah yang lebih serius di dalam tubuh? Cobalah untuk memahami bahwa, ketika sakit dan mengapa.

1. Refluks. Dan, lebih khusus, GERD - penyakit gastroesophageal reflux. Hal ini ditandai dengan refluks jus asam dengan makanan dari belakang lambung ke kerongkongan. Biasanya sphincter (semacam katup otot antara esofagus dan lambung) dimaksudkan untuk lulus makanan secara eksklusif dalam satu arah. Ini melemahkan sfingter pada refluks dan sebagian dari isi lambung setelah konsumsi makanan bergegas kembali. Tentu, tubuh menyebabkan iritasi, nyeri ulu hati.

Alasan untuk GERD - pelanggaran terhadap aktivitas motorik katup otot. Rasa sakit dan ketidaknyamanan (mulas, regurgitasi) dalam kasus penyakit ini terjadi segera setelah makan dan tidak ada hubungannya dengan tenaga fisik. Jika refluks tidak diobati, gigi yang terkena akan mengembangkan batuk kronis, dan bahkan asma, radang tenggorokan dapat terjadi.

Untuk mengobati GERD, perlu untuk tidak makan berlebihan, meninggalkan makanan manis dan berlemak, dan, secara umum, dari setiap produk, santai sphincter (alkohol, tomat, rempah-rempah panas, kafein, coklat, dll) dan pastikan untuk meminta bantuan ke pencernaan.

2. IBS (irritable bowel syndrome). Penyakit ini ditandai oleh peningkatan laju evakuasi saluran pencernaan makanan.

Mengapa ada sindrom obat ini belum sepenuhnya jelas. Bahkan dalam rangka untuk membuat diagnosis yang akurat (dan karena itu menerima pengobatan yang memadai) harus menjalani survei komprehensif utama. Oleh karena itu, pada tanda sedikit pun (sakit perut, diare, perut kembung) perlu berkonsultasi dengan dokter.

3. intoleransi laktosa (karbohidrat yang terkandung dalam susu). Jika tubuh manusia tidak menghasilkan enzim ini, atau menghasilkan jumlah cukup intoleransi berkembang. Dan itu berarti Anda perlu mengurangi atau berhenti mengkonsumsi produk susu. Jika tidak, tidak menghindari munculnya gas, sakit perut, mual, dan pelanggaran kursi.

4. intoleransi gluten (penyakit celiac). Ini adalah penyakit autoimun yang sangat jarang (kongenital). Dengan dia - dalam menanggapi konsumsi makanan dengan gluten - antibodi hasil yang menyerang saluran pencernaan. Ada kantong peradangan kronis, dan usus dan tidak kehilangan struktur (lipatan menghilang, serat). Solusi untuk masalah ini adalah hanya satu - penolakan lengkap makanan yang mengandung gluten (baik eksplisit dan tersembunyi).

Ingin tahu lebih banyak tentang obat? Jangan lupa untuk mendukung saluran kami dalam pelayanan Yandex. Zen Anda suka dan langganan. Ini memotivasi kita untuk mempublikasikan bahan yang lebih menarik. Juga, Anda dapat dengan cepat belajar tentang publikasi baru.