5 Mitos Tentang Pernikahan atau Harapan Palsu yang Digambarkan Otak Kita

Banyak orang berpikir bahwa dengan pernikahan, hidup menjadi cerah, riang, dan mudah. Faktanya, semuanya benar-benar berbeda, atau lebih tepatnya, akan ada momen-momen cerah dalam hubungan dan tidak terlalu banyak. Saya mengusulkan untuk menghilangkan 5 mitos tentang pernikahan dan mengucapkan selamat tinggal pada harapan-harapan yang dengan rajin ditarik oleh otak. Jika Anda tidak menerima kebenaran, maka Anda bisa kecewa dalam kehidupan keluarga, dan di babak kedua, dan dalam diri Anda sendiri.

5 Mitos Tentang Pernikahan atau Harapan Palsu yang Digambarkan Otak Kita

Mitos tentang pernikahan

Menikah akan menyelamatkan hubungan

Tidak. Ini tidak benar. Seberapa sering wanita, berada dalam hubungan beracun, atau mereka yang di ambang putus, mencoba untuk cepat melompat keluar untuk menikahi pasangan, berpikir bahwa semuanya pasti akan berhasil. Itu tidak akan menjadi lebih baik, nona-nona tersayang! Dan itu hanya akan menjadi lebih buruk! Jika hubungan Anda menjadi tak tertahankan, maka baik pernikahan maupun kelahiran anak tidak akan memperbaiki apa pun. Pernikahan bukanlah obat. Jika ada masalah dalam hubungan, maka itu harus diselesaikan. Dan jika Anda tidak percaya satu sama lain, tidak tahu bagaimana berkompromi dan mendengarkan satu sama lain, jika ada rasa tidak hormat pada pasangan Anda, maka cepat atau lambat semua ini akan keluar dalam pernikahan.

instagram viewer

Suami dan istri adalah milik satu sama lain

Betapa bodohnya, Anda bukan mobil, apartemen, bukan properti! Ketika Anda menikah, pasangan Anda tidak menjadi budak Anda, dan Anda tidak menjadi budaknya. Anda bukan benda, tetapi orang yang hidup! Ya, dengan pernikahan, Anda berdua memiliki tanggung jawab tertentu, tetapi Anda berdua perlu memiliki kehidupan pribadi dan ruang pribadi. Anda tidak harus melepaskan hasrat, hobi, dan teman Anda, bahkan jika Anda resmi menjadi istri atau suami seseorang.

Suami dan istri harus setuju satu sama lain dalam segala hal

Tidak. Masing-masing dari Anda dapat memiliki pendapat dan pandangan Anda sendiri tentang situasi ini atau itu. Ya, Anda semua dapat mencocokkan, Anda dapat, dan harus memiliki, nilai dan pandangan yang sama tentang keluarga, tetapi Anda tidak berkewajiban untuk setuju satu sama lain dalam segala hal. Akan ada perselisihan dan ketidaksepakatan, dan yang paling penting di sini adalah belajar bagaimana berkompromi, mendiskusikan masalah yang muncul. Anda tidak boleh berpikir bahwa jika pasangan Anda tidak menginginkan anak sekarang, maka begitu Anda menikah, dia akan segera menginginkannya, dll.

Suami dan istri harus memiliki keintiman sesuai permintaan

Apakah baik ketika keintiman terjadi di bawah tekanan? Tidak, bahkan dalam pernikahan itu dianggap kekerasan. Dan tidak ada kewajiban perkawinan pada kenyataannya, orang-orang menciptakannya. Anda perlu bercinta hanya dengan kesepakatan bersama, dan ini, pada prinsipnya, dapat terjadi tanpa cap di paspor Anda. Anda tidak bisa memaksa siapa pun, memaksa, dll, menghormati keinginan dan tubuh pasangan Anda. Jika pasangan Anda terus-menerus menolak Anda, pikirkan alasannya. Mungkin Anda sendiri yang harus disalahkan? Bersikap kasar, menghina, tidak memperhatikan belahan jiwa Anda, hanya memikirkan kesenangan Anda saat berhubungan seks, dll.

Kamu akan hidup bahagia selamanya

Ini, tentu saja, sangat ideal - untuk hidup dengan satu pasangan sepanjang hidup Anda dalam harmoni yang sempurna. Tapi ini bukan kebenaran yang menunggu setiap pernikahan. Saya dengan tulus bahagia untuk orang-orang yang hidup bahagia dalam pernikahan, tetapi Anda harus siap bahwa akan ada perselisihan, perselisihan, dan kadang-kadang bahkan saat-saat yang sangat sulit. Cap di paspor tidak menjamin siapa pun terhadap kesulitan hidup apa pun, tidak ada masalah yang langsung menguap begitu Anda menikah. Hubungan apa pun, termasuk pernikahan, membutuhkan kerja terus-menerus, hidup tidak akan menjadi dongeng, tidak akan ada pelangi permanen di langit, ini hanya terjadi dalam dongeng.

Mitos apa lagi tentang pernikahan yang harus dibantah?

Artikel asli diposting di sini: https://kabluk.me/psihologija/5-mifov-o-brake-ili-kakie-lozhnye-ozhidaniya-risuet-nash-mozg.html

Saya mencurahkan jiwa saya untuk menulis artikel, tolong dukung channel ini, like dan subscribe

Instagram story viewer