Kejahatan selalu kembali seperti bumerang

Ceritanya biasa saja, yang bisa terjadi secara harfiah setiap hari di dunia kita. Dua teman adalah teman. Mereka berteman, mereka berteman, lalu karena suatu alasan mereka bertengkar, jalan mereka berbeda, mereka berhenti berkomunikasi. Tapi kemudian takdir mempertemukan mereka kembali.

Kejahatan selalu kembali seperti bumerang

“Tanya telah mendoakan saya terluka selama bertahun-tahun. Dan kebetulan dia berhasil membuka usaha kecilnya sendiri, dan saya baru saja menemukan pekerjaan di sebelahnya. Tidak, tidak sengaja, saya baru tahu kemudian bahwa dia ada di kota kami. Secara umum, saya menemukan tempat yang sangat bagus, menjanjikan, dan dibayar tinggi. Dan Tanya menghancurkan segalanya untukku. Dia baru saja mengunjungi kantor itu dan mengatakan begitu banyak hal buruk tentang saya kepada pihak berwenang sehingga mereka tidak menerima saya. Dan ini, terlepas dari kenyataan bahwa saya berhasil lulus wawancara, dan tempat itu sudah dapat dikatakan telah diberikan kepada saya. Betapa buruknya perasaanku saat itu. Setelah menerima penolakan dari pihak berwenang, saya berjalan pulang, dan melewati kantor mantan pacar, saya hanya mengatakan bahwa dalam setahun akan ada tempat kosong, dan bumerang bekerja.

instagram viewer

Bumerang sebelumnya digunakan sebagai senjata. Tampaknya itu tongkat biasa, tetapi melengkung dengan sangat cekatan sehingga tidak hanya mampu menghancurkan tempat ia terbang, tetapi juga kembali ke orang yang melemparkannya. Dan seiring waktu, orang-orang memperhatikan bahwa banyak tindakan yang dilakukan oleh mereka, kemudian kembali kepada mereka dan menyerang pada saat yang paling tidak tepat. Apa itu? Apa-apaan?

Setiap orang membutuhkan ketertiban dan keseimbangan. Jika orang melakukan kejahatan tanpa dihukum, melakukan hal-hal buruk kepada seseorang, maka keseimbangan ini akan terganggu, makna hidup akan hilang. Lalu apa gunanya memulai sebuah keluarga, mencari pekerjaan yang baik, membangun rumah, membeli mobil, jika kemudian seseorang dapat menghancurkan semua ini tanpa hukuman? Tidak masuk akal - tidak ada energi, akibatnya - berantakan total. Tidak mungkin melakukan kejahatan tanpa takut mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan setelah itu. Mungkin hanya penyandang disabilitas mental yang mampu melakukannya.

“Bisnis Tanya pergi ke neraka, dia bangkrut dan menutup segalanya. Setahun kemudian, benar-benar ada tempat kosong di lokasi kantornya, dan selama 3 tahun sekarang, sama sekali tidak ada yang menyewa tempat yang bagus di sana, pada prinsipnya!

Berapa banyak usaha dan energi yang dihabiskan Tanya agar temannya tidak dipekerjakan! Dan setahun kemudian, dia sendiri dibiarkan tanpa bisnisnya sendiri. Mungkin ada kutukan di tempat kerja? Tentu saja, mungkin, saya ingin berpikir begitu, menghubungkan kemahakuasaan dengan diri saya sendiri, bagaimanapun, bumerang ini telah kembali! Pria itu sendiri adalah bumerang yang sama.

Jadi tindakan keji, seperti Tanya, hanya impulsif, orang kecil. Jadi cukup sulit untuk menyadari diri sendiri dalam aktivitas apa pun. Dan kemudian setiap kejahatan yang dilakukan oleh orang-orang menaburkan peringatan. Mereka tahu betul apa yang mereka lakukan, dan mengharapkan balas dendam dari orang lain, dan di sini mereka bermimpi buruk, dan keinginan untuk minum alkohol, ketakutan, dan sebagainya. Dan juga seseorang yang membuat orang lain merasa buruk mulai "bersinar" dengan kenegatifannya, sehingga mendorong orang menjauh.

Orang itu sendiri adalah bumerang. Tentu saja, kadang-kadang Anda ingin percaya bahwa Anda memiliki semacam kekuatan, kemahakuasaan, yang membantu, pada kenyataannya, tanpa melakukan apa pun, untuk membalas dendam pada para pelanggar. Tetapi masalahnya adalah bahwa orang yang melakukan kejahatan memiliki tujuan yang tepat untuk melakukan hal-hal buruk kepada orang lain, dan bukan pada diri mereka sendiri dengan baik. Anehnya, anehnya, tetapi bumerang itu benar-benar berfungsi. Tentu saja, bisnis Tanya bisa saja tutup karena alasan lain, tetapi kisah para wanita ini adalah contoh nyata yang menakjubkan dari hukum bumerang.

Artikel asli diposting di sini: https://kabluk.me/psihologija/zlo-vsegda-vozvrashhaetsya-bumerangom.html

Saya mencurahkan jiwa saya untuk menulis artikel, tolong dukung channel ini, like dan subscribe

Instagram story viewer