Mengapa mereka tidak menyukai wanita yang selalu dan dalam segala hal benar?

Ini benar: seorang wanita yang tahu segalanya, selalu dan tentang segalanya, tidak bisa menikah. Dia akan mengatakan bahwa tidak ada yang layak untuknya, bahwa pria di sekitarnya telah memburuk, hancur, dan secara umum, dia tidak membutuhkan pria, tetapi pada kenyataannya, tidak ada yang membutuhkannya seperti itu.

Saya kenal seorang wanita seperti itu. Bahkan, aku baru bertemu dengannya tahun ini. Masha berusia 40 tahun, dia adalah seorang kariris dan kecantikan yang luar biasa. Dia mencapai segalanya sendiri, dia memiliki 2 menara, apartemennya sendiri, mobil, dia terlihat jauh lebih muda dari usianya, dia berpakaian sangat gaya dan modis, dia tahu cara memasak dengan baik, tetapi dia sendirian. Tampaknya, yah, inilah dia, para pria terkasih, wanita yang ideal dalam segala hal, tetapi ini hanya dalam penampilan. Dan saya menyadari ini ketika saya mulai berbicara dengan Masha. Kami diperkenalkan oleh teman bersama, dan setelah 20 menit saya ingin segera pulang dari pesta mini.

Mengapa mereka tidak menyukai wanita yang selalu dan dalam segala hal benar?

Dan masalahnya adalah tidak mungkin untuk berkomunikasi dengan Masha. Tentu saja, saya senang dia sangat pintar dan tahu banyak. Tetapi dia menyela semua orang dan semua orang, tidak membiarkan dia mengajukan pertanyaan sampai akhir, dan segera menjawabnya, dan kadang-kadang bahkan pertanyaan yang ditanyakan kepadanya. Dia mengoreksi semua orang, menyisipkan kutipan dari orang-orang pintar, berbicara dengan suara seperti dia adalah semacam ratu.

instagram viewer

Teman-temannya sudah terbiasa dengannya, mereka bahkan memanggilnya Google, karena dia tahu segalanya. Mungkin menarik untuk mengobrol dengannya saat Anda minum, seolah-olah Anda sedang mendengarkan berita atau cerita menarik dari mulutnya. Dan dalam situasi lain, tidak mungkin untuk mengeluarkan wanita seperti itu yang tahu segalanya tentang segalanya. Itu terlalu banyak, terlalu banyak, dan itu banyak tekanan.

Dia punya alasan untuk itu. Sepanjang hidupnya dia mendengar dari ayahnya bahwa dia harus menjadi lebih baik. Ayah memujinya hanya ketika dia membawa nilai bagus, mencapai sesuatu, pantas mendapatkan sesuatu. Dialah yang menyarankannya untuk mendapatkan pendidikan kedua, dan sepertinya itu bahkan tidak buruk di zaman kita, tetapi apakah Masha sendiri menginginkan ini? Tidak, tentu saja tidak, tetapi jika dia menolak, ayah akan sangat marah, kesal, tidak puas.

Ayah tidak lagi hidup untuk waktu yang lama, dan Masha, karena kebiasaan, mencoba segalanya. Dia tidak marah dengan ayahnya, sebaliknya, dia mengatakan bahwa jika bukan karena dia, jika dia tidak menuntut darinya, jika dia tidak mengarahkannya ke arah yang benar, dia tidak akan mencapai semua yang dia miliki. .

Masha menikah, meskipun hanya setahun, dia tidak memiliki anak. Dia tidak mengerti mengapa suaminya pergi, tetapi dia dengan cepat menemukan dirinya yang lain, menikah, dan telah menikah dengan bahagia selama 10 tahun, membesarkan tiga anak.

Ketika Masha mulai berkomunikasi dengan pria, dia langsung menyerang mereka. Dia mulai berdebat, mengevaluasi, kesal, mengajukan pertanyaan dengan beberapa trik, yang bahkan sulit untuk menemukan jawabannya. Dan semua ini dia katakan dengan ekspresi arogan di wajahnya, seolah-olah di depannya adalah semacam nonentity, dan dia adalah yang terpintar di dunia.

Pria tidak menyukai wanita seperti itu. Pertama, tidak ada yang mengeluarkan seorang wanita dengan otak "besar", kedua, celaan dan koreksi yang terus-menerus mengganggu, ketiga, Anda terus-menerus perlu berkorespondensi dengannya agar tidak merasa seperti tidak penting, dan pada saat yang sama mengagumi pikirannya yang cemerlang dan prestasi. Dengan susah payah, tanpa kasih sayang, kelemahan, kelembutan. Dengan dia, seolah-olah dengan seorang guru yang kejam menempatkan semua deuce.

Pria mencintai bukan yang terbaik, tetapi nyata, mungkin rentan, dalam, terbuka, mereka yang mampu mencintai dan menerima cinta. Tapi Masha tidak bisa mencintai siapa pun, rasa sakit telah hidup di hatinya selama bertahun-tahun. Dia mencoba menjadi yang terbaik, terpintar, dia mungkin melakukannya dengan baik, tetapi dia tidak pernah menemukan kebahagiaan wanita. Meskipun dia dengan tulus berharap bahwa suatu hari nanti dia akan bertemu dengan orang yang akan mencintainya apa adanya.

Ini benar: seorang wanita yang tahu segalanya, selalu dan tentang segalanya, tidak bisa menikah. Dia akan mengatakan bahwa tidak ada yang layak untuknya, bahwa pria di sekitarnya telah memburuk, hancur, dan secara umum, dia tidak membutuhkan pria, tetapi pada kenyataannya, tidak ada yang membutuhkannya seperti itu.

Saya kenal seorang wanita seperti itu. Bahkan, aku baru bertemu dengannya tahun ini. Masha berusia 40 tahun, dia adalah seorang kariris dan kecantikan yang luar biasa. Dia mencapai segalanya sendiri, dia memiliki 2 menara, apartemennya sendiri, mobil, dia terlihat jauh lebih muda dari usianya, dia berpakaian sangat gaya dan modis, dia tahu cara memasak dengan baik, tetapi dia sendirian. Tampaknya, yah, inilah dia, para pria terkasih, wanita yang ideal dalam segala hal, tetapi ini hanya dalam penampilan. Dan saya menyadari ini ketika saya mulai berbicara dengan Masha. Kami diperkenalkan oleh teman bersama, dan setelah 20 menit saya ingin segera pulang dari pesta mini.

Dan masalahnya adalah tidak mungkin untuk berkomunikasi dengan Masha. Tentu saja, saya senang dia sangat pintar dan tahu banyak. Tetapi dia menyela semua orang dan semua orang, tidak membiarkan dia mengajukan pertanyaan sampai akhir, dan segera menjawabnya, dan kadang-kadang bahkan pertanyaan yang ditanyakan kepadanya. Dia mengoreksi semua orang, menyisipkan kutipan dari orang-orang pintar, berbicara dengan suara seperti dia adalah semacam ratu.

Teman-temannya sudah terbiasa dengannya, mereka bahkan memanggilnya Google, karena dia tahu segalanya. Mungkin menarik untuk mengobrol dengannya saat Anda minum, seolah-olah Anda sedang mendengarkan berita atau cerita menarik dari mulutnya. Dan dalam situasi lain, tidak mungkin untuk mengeluarkan wanita seperti itu yang tahu segalanya tentang segalanya. Itu terlalu banyak, terlalu banyak, dan itu banyak tekanan.

Dia punya alasan untuk itu. Sepanjang hidupnya dia mendengar dari ayahnya bahwa dia harus menjadi lebih baik. Ayah memujinya hanya ketika dia membawa nilai bagus, mencapai sesuatu, pantas mendapatkan sesuatu. Dialah yang menyarankannya untuk mendapatkan pendidikan kedua, dan sepertinya itu bahkan tidak buruk di zaman kita, tetapi apakah Masha sendiri menginginkan ini? Tidak, tentu saja tidak, tetapi jika dia menolak, ayah akan sangat marah, kesal, tidak puas.

Ayah tidak lagi hidup untuk waktu yang lama, dan Masha, karena kebiasaan, mencoba segalanya. Dia tidak marah dengan ayahnya, sebaliknya, dia mengatakan bahwa jika bukan karena dia, jika dia tidak menuntut darinya, jika dia tidak mengarahkannya ke arah yang benar, dia tidak akan mencapai semua yang dia miliki. .

Masha menikah, meskipun hanya setahun, dia tidak memiliki anak. Dia tidak mengerti mengapa suaminya pergi, tetapi dia dengan cepat menemukan dirinya yang lain, menikah, dan telah menikah dengan bahagia selama 10 tahun, membesarkan tiga anak.

Ketika Masha mulai berkomunikasi dengan pria, dia langsung menyerang mereka. Dia mulai berdebat, mengevaluasi, kesal, mengajukan pertanyaan dengan beberapa trik, yang bahkan sulit untuk menemukan jawabannya. Dan semua ini dia katakan dengan ekspresi arogan di wajahnya, seolah-olah di depannya adalah semacam nonentity, dan dia adalah yang terpintar di dunia.

Pria tidak menyukai wanita seperti itu. Pertama, tidak ada yang mengeluarkan seorang wanita dengan otak "besar", kedua, celaan dan koreksi yang terus-menerus mengganggu, ketiga, Anda terus-menerus perlu berkorespondensi dengannya agar tidak merasa seperti tidak penting, dan pada saat yang sama mengagumi pikirannya yang cemerlang dan prestasi. Dengan susah payah, tanpa kasih sayang, kelemahan, kelembutan. Dengan dia, seolah-olah dengan seorang guru yang kejam menempatkan semua deuce.

Pria mencintai bukan yang terbaik, tetapi nyata, mungkin rentan, dalam, terbuka, mereka yang mampu mencintai dan menerima cinta. Tapi Masha tidak bisa mencintai siapa pun, rasa sakit telah hidup di hatinya selama bertahun-tahun. Dia mencoba menjadi yang terbaik, terpintar, dia mungkin melakukannya dengan baik, tetapi dia tidak pernah menemukan kebahagiaan wanita. Meskipun dia dengan tulus berharap bahwa suatu hari nanti dia akan bertemu dengan orang yang akan mencintainya apa adanya.

Artikel asli diposting di sini: https://kabluk.me/psihologija/pochemu-tak-ne-ljubyat-zhenshhin-kotorye-vsegda-i-vo-vsem-pravy.html

Saya mencurahkan jiwa saya untuk menulis artikel, tolong dukung channel ini, like dan subscribe

Instagram story viewer