Para ilmuwan telah belajar untuk menghilangkan gen yang rusak. Ini akan membantu melawan demensia dan penyakit lainnya

Ini adalah revolusi dalam kedokteran. Agaknya, sepertiga dari semua kesalahan DNA dapat diedit menggunakan teknologi ini.

Para ilmuwan telah belajar untuk menghilangkan gen yang rusak. Ini akan membantu melawan demensia dan penyakit lainnya

Sekelompok karyawan Universitas Harvard mengumumkan penciptaan "editor dasar" DNA yang dapat memotong dan mengganti gen yang rusak.

Ini adalah penemuan luar biasa yang bisa membalikkan seluruh dunia kedokteran.

Tahun lalu, mereka melakukan percobaan pada tikus dewasa dengan progeria, penyakit genetik langka yang menyebabkan penuaan dini. Ini disebabkan oleh mutasi gen tunggal, dan memiliki konsekuensi yang menghancurkan.

Setelah suntikan obat, 90 persen tikus memulihkan sel otot, harapan hidup mereka berlipat ganda.

Begini cara ahli genetika David Liu, pemimpin penelitian ini, menjelaskan semuanya: DNA memiliki 4 basa nitrogen nukleotida: adenin (A), sitosin (C), guanin (G) dan timin (T). Mereka membentuk pasangan tertentu yang harus selalu bertepatan satu sama lain: A dengan T dan G dengan C.

Namun seringkali ada "kesalahan ejaan" yang menyebabkan penyakit genetik. Editor gen "masuk ke sel hewan, mencari kesalahan (di Progeria itu adalah C bukan T), dan mengubah C kembali ke T."

instagram viewer

Tim Liu juga menemukan bahwa editor dasar juga berfungsi jika Anda "memotong" untai heliks ganda DNA yang tidak diedit, menyebabkan sel menyalin bagian yang diedit ke utas kedua.

"Dan itu semua. Kami tidak pernah kembali ke pasien pengobatan satu kali yang secara permanen menghilangkan mutasi penyebab penyakit', kata Liu.

Teknologi tersebut kemudian diuji pada tikus dengan anemia sel sabit. Ini adalah penyakit darah keturunan yang cukup umum. 16 minggu setelah dimulainya percobaan, 80 persen hewan sudah sehat.

Lebih dari 75 ribu kesalahan "ejaan" seperti itu sekarang diketahui. Dan tentang sepertiga dari mereka dapat dikoreksi menggunakan editor semacam itu.

Penyakit Apa yang Dapat Dikalahkan oleh Pengeditan Gen?

Pengeditan genetik tidak dapat menyembuhkan semua penyakit. Misalnya, infeksi dan sel kanker adalah dua area yang tidak cocok untuk pengeditan gen karena Anda perlu menyentuh setiap sel untuk menghentikan penyakit.

"Tetapi pada banyak penyakit genetik, seringkali kita hanya perlu mengedit 20% atau 30% dari jaringan," kata Dr. Liu.

Para ilmuwan berharap teknologi akan membantu dengan penyakit Alzheimer dan jenis demensia lainnyayang sekarang, dengan populasi yang menua dengan cepat, menjadi semakin relevan.

Kita semua memiliki kecenderungan terhadap penyakit tertentu. Jika editor seperti itu diluncurkan ke dalam sel kita, maka gen jahat akan dinetralisir, dan orang tersebut akan menjadi sehat.

Sebagai contoh, migrain karena adanya gen yang menghasilkan protein yang bekerja pada reseptor tertentu dan menyebabkan perkembangan rasa sakit. Mengedit gen ini akan menghentikan sintesis protein dan rasa sakit akan hilang.

Dokter Anda Pavlova

Untuk artikel kesehatan yang lebih bermanfaat - berlangganan saluran Zen saya

Instagram story viewer