Bagaimana memahami bahwa Anda memiliki trauma emosional dari ayah Anda dan apa yang harus dilakukan?

Sebagian besar, pria tidak cenderung menunjukkan emosinya kepada orang lain, termasuk, mereka tidak menunjukkannya saat berkomunikasi dengan anak-anak. Yah, kecuali mereka hanya menyembunyikan kemarahan mereka. Nah, bagaimana seorang ayah bisa menunjukkan perasaannya kepada anak, baik melalui humor atau melalui aktivitas, itu saja. Dan, tentu saja, ketika ini menjadi permanen, itu sangat merusak hubungan dengan anak-anak. Jadi, jika ayah Anda juga tidak terlalu menunjukkan perasaannya dan tidak emosional terhadap Anda, maka dia bisa menimbulkan trauma emosional pada Anda.

Bagaimana memahami bahwa Anda memiliki trauma emosional dari ayah Anda dan apa yang harus dilakukan?

Ada stereotip di masyarakat bahwa ibulah yang harus membesarkan anak, berjalan bersama mereka, bermain, membawa mereka pergi dan membawa mereka dari taman kanak-kanak, sekolah, dari bagian. Ayahnya tegas, perannya adalah memastikan bahwa instruksi ibu terpenuhi. Tapi tetap saja, ayah melakukan fungsi yang lebih berbeda - dia menyediakan untuk keluarga. Dan itu saja.

Dia pulang kerja, sangat lelah, menyapa, makan dan pergi istirahat. Dan tidak ada yang berani mengganggunya dengan beberapa pertanyaan, permainan, dongeng, ada seorang ibu - jadi pergilah padanya. Sang ayah tidak berani menunjukkan keterikatan emosionalnya kepada putri dan putranya, tetapi, sebaliknya, menggambarkan pengabaian dan kekesalannya yang terus-menerus. Tidak, dia tidak ingin anak-anak menghilang sepenuhnya, biarkan saja, tetapi di suatu tempat yang jauh di apartemen darinya.

instagram viewer

Dan, tentu saja, jika Anda bertanya kepada seorang ayah apakah dia mencintai anaknya, dia pasti akan menjawab bahwa dia mencintai. Tapi cintanya lebih diekspresikan dalam keamanan materi. Dan kemudian, dia akan memberikan uang kepada ibunya, dan dia sendiri akan membeli apa yang diminta anak-anak itu.

Jadi, jika ayah terus-menerus menghindari komunikasi dengan anak, terus-menerus menemukan sesuatu untuk dilakukan untuk dirinya sendiri, atau tiba-tiba lelah, jika saja dia tidak disentuh, celah besar terbentuk antara dia dan anak. Jika ayah seperti itu harus duduk dengan seorang anak karena suatu alasan, dia benar-benar stres! Lagi pula, anak itu mulai membuat banyak keributan, mengganggu, mengajukan pertanyaan, membuatnya bermain dengannya, dan Anda tidak dapat mengirimnya ke ibunya, dia tidak ada di rumah. Jadi dia mengatur sesuatu seperti itu sehingga sang ibu kemudian akan datang, terkesiap, terkesiap, dan meminimalkan waktu ayah sendirian dengan anak itu.

Berikut adalah tanda-tanda bahwa Anda mengalami trauma emosional, yaitu. ayah mengabaikanmu!

  • Anda menjadi entah bagaimana tidak nyaman dan tidak nyaman ketika Anda ditinggalkan sendirian dengan ayah Anda.
  • Anda merasa seperti Anda dan ayah Anda adalah orang asing.
  • Hubungan Anda dengan ayah Anda tampaknya tidak berarti bagi Anda.
  • Sulit bagimu untuk menemukan topik pembicaraan dengan ayahmu.
  • Anda terkadang mengalami kemarahan terhadap ayah Anda, dan kemudian merasa bersalah.

Jika semua ini tentang Anda, maka kemungkinan besar Anda sangat merindukan ayah Anda di masa kecil. Dan pahami ayahmu tidak bisa disalahkan! Sebagian besar, pria semua seperti itu, mereka tidak cenderung menunjukkan emosi, sayangnya, hanya sedikit yang mampu melakukan ini. Mungkin, sang ayah sendiri juga tidak merasa dekat dengan orang tuanya di masa kecil. Bagaimanapun, dia dibesarkan sebagai pria yang harus menyimpan segalanya dalam dirinya sendiri.

Jika ada atau ada semacam kekerasan di pihak ayah Anda, baik secara moral maupun fisik, maka lebih baik Anda mencoba melindungi diri Anda sendiri.

Jika tidak ada kekerasan, maka setidaknya cobalah, berapa pun biayanya, untuk meningkatkan hubungan Anda dengan ayah Anda. Munculkan topik untuk percakapan, buat aktivitas menarik untuk Anda berdua, tanyakan tentang masa kecilnya, sering katakan bahwa Anda mencintainya.

Apa pun itu, ingatlah, dia adalah ayahmu, dan dia tidak abadi!

Artikel asli diposting di sini: https://kabluk.me/psihologija/kak-ponyat-chto-u-vas-emocionalnaya-travma-ot-otca-i-chto-delat.html

Saya mencurahkan jiwa saya untuk menulis artikel, tolong dukung channel ini, like dan subscribe

Instagram story viewer